Sunday, 6 October 2013

TUGAS MORFOLOGI ANATOMI DAN FISIOLOGI TUMBUHAN




DISUSUN OLEH :
1.      Anatyara Safitri              (0904015015)

2.      Hafilia Haznawati           (0904015115)









Kelas             : 1Q
Kelompok      : 1
Nama Dosen  : Rini Prastiwi, M. Farm., Apt





PROGRAM STUDI FARMASI
FAKULTAS FARMASI DAN SAINS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PROF. DR. HAMKA
JAKARTA
2013


BAB I
PENDAHULUAN

Ilmu tumbuhan pada waktu sekarang telah mengalami kemajuan yang demikian pesat, hingga bidang-bidang pengetahuan yang semula hanya merupakan cabang-cabang Ilmu Tumbuhan saja, sekarang ini telah menjadi Ilmu yang berdiri sendiri. Dari berbagai cabang ilmu tumbuhan yang sekarang telah berdiri sendiri adalah Morfologi Tumbuhan. Morfologi tumbuhan adalah ilmu yang mengkaji berbagai organ tumbuhan, baik bagian-bagian, bentuk maupun fungsinya. Anatomi tumbuhan atau fitoanatomi merupakan analogi dari anatomi manusia atau hewan. Walaupun secara prinsip kajian yangdilakukan adalah melihat keseluruhan fisik sebagai bagian-bagian yang secara fungsional berbeda, anatomi tumbuhan menggunakan pendekatan metode yang berbeda dari anatomi hewan. Organ tumbuhan terekspos dari luar, sehingga umumnya tidak perlu dilakukan ‘‘pembedahan’’. Macam-macam anatomi tumbuhan biasanya dibagi menjadi tiga bagian berdasarkan hierarki dalam kehidupan yaitu Organologi, Histologi, dan Sitologi. Sedangkan fisiologi adalah cabang botani yang mempelajari bekerjanya sistem kehidupan di dalam tubuh tumbuhan dan tanggapan terhadap pengaruh lingkungan sekitarnya. Seperti juga fisiologi hewan, fisiologi menggabungkan aspek fisika, kimiawi, dan biologi. Dari fisiologi tumbuhan ini lahirlah cabang-cabang campuran biologi, seperti biokimia dan biofisika. Fisiologi juga sangat mempengaruhi perkembangan genetika.
Dalam biologi, tumbuhan merujuk pada organisme yang termasuk ke dalam Regnum Plantae. Di dalamnya masuk semua organisme yang sangat biasa dikenal orang seperti pepohonan, semak, terna, rerumputan, paku-pakuan, lumut, serta sejumlah alga hijau. Tercatat sekitar 350.000 spesies organisme termasuk di dalamnya, tidak termasuk alga hijau. Dari jumlah itu, 258.650 jenis merupakan tumbuhan berbunga dan 18.000 jenis tumbuhan lumut. Hampir semua anggota tumbuhan bersifat autotrof, dan mendapatkan energi langsung dari cahaya matahari melalui proses fotosintesis. Karena warna hijau amat dominan pada anggota kerajaan ini, nama lain yang dipakai adalah Viridiplantae ("tetumbuhan hijau"). Nama lainnya adalah Metaphyta.Tumbuhan (Plantae) digolongkan ke dalam kingdom tersendiri, yaitu kingdom Plantae. Penggunaan istilah regnum untuk dunia tumbuhan lebih umum digunakan dibandingkan istilah kingdom. Pada klasifikasi makhluk hidup dalam lima kingdom, makhluk hidup yang termasuk dalam kingdom Plantae adalah tumbuhan lumut (Briophyta), tumbuhan paku (Pteridophyta), dan tumbuhan biji (Spermatophyta).
Sistematika adalah ilmu yang secara ilmiah mempelajari keanekaragaman makhluk hidup serta sejarah hubungan kekerabatan evolusi yang ada di antara mereka. Gabungan antara taksonomi dan filogenetika. Sistematika tumbuhan adalah ilmu yang berkaitan sangat erat dengan taksonomi tumbuhan. Namun demikian, sistematika tumbuhan lebih banyak mempelajari hubungan tumbuhan dengan proses evolusinya. Dalam sistematika bantuan ilmu seperti filogeni dan kladistika banyak berperan. Di sisi lain, taksonomi tumbuhan lebih banyak mempelajari aspek penanganan sampel-sampel (spesimen) tumbuhan dan pengelompokan (klasifikasi) berdasarkan  Kingdom, Divisio, Sub-divisio, Class/ Klas, Sub-class/ Sub-klass, Ordo/ bangsa, Sub-ordo/ sub-bangsa, Familia/ suku, Genus/ marga, Species/ jenis.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A.    Morfologi Tumbuhan
Morfologi tumbuhan adalah ilmu yang mengkaji berbagai organ tumbuhan, baik bagian-bagian, bentuk maupun fungsinya.
Secara klasik, tumbuhan terdiri dari tiga organ dasar:
    Akar,
    Batang, dan
    Daun.
Organ-organ lain dapat digolongkan sebagai organ sekunder karena terbentuk dari modifikasi organ dasar. Beberapa organ sekunder dapat disebut sebagai organ aksesori, karena fungsinya tidak vital. Beberapa organ sekunder penting:
      Bunga
      Buah
      Biji
      Umbi
Tiga yang pertama disebut sebagai organ seksual karena mutlak diperlukan dalam reproduksi seksual.
B.     Anatomi Tumbuhan
Anatomi tumbuhan atau fitoanatomi merupakan analogi dari anatomi manusia atau hewan. Walaupun secara prinsip kajian yangdilakukan adalah melihat keseluruhan fisik sebagai bagian-bagian yang secara fungsional berbeda, anatomi tumbuhan menggunakan pendekatan metode yang berbeda dari anatomi hewan. Organ tumbuhan terekspos dari luar, sehingga umumnya tidak perlu dilakukan ‘‘pembedahan’’.
Anatomi tumbuhan biasanya dibagi menjadi tiga bagian berdasarkan hierarki dalam kehidupan:
      Organologi, mempelajari struktur dan fungsi organ berdasarkan jaringan-jaringan penyusunnya;
      Histologi, mempelajari struktur dan fungsi berbagai jaringan berdasarkan bentuk dan peran sel penyusunnya; dan
      Sitologi, mempelajari struktur dan fungsi sel serta organel-organel di dalamnya, proses kehidupan dalam sel, serta hubungan antara satu sel dengan sel yang lainnya. Sitologi dikenal juga sebagai biologi sel.
Morfologi tumbuhan juga sering kali dikaji bersama-sama dengan anatomi tumbuhan.


Anatomi tumbuhan biasanya dibagi menjadi tiga bagian berdasarkan hierarki dalam kehidupan
1.      Akar
Akar adalah bagian pokok di samping batang dan daun bagi tumbuhan yang tubuhnya telah merupakan kormus. Struktur Anatomi  dari Akar terdiri dari:
      Epidermis  (kulit luar)
      Korteks
      Endodermis
      Silinder Pusat/ Stele
Sifat-sifat akar:
    Merupakan bagian tumbuhan yang biasanya terdapat di dalam tanah, dengan arah tumbuh ke pusat bumi (geotrop) atau menuju ke air (hidrotrop), meninggalkan udara dan cahaya.
Tidak berbuku-buku, jadi juga tidak beruas dan tidak mendukung daun-daun atau sisik-sisik maupun bagian-bagian lainya.
    Warna tidak hijau, biasanya keputih-putihan atau kekuning-kuningan.
      Tumbuh terus pada ujungnya, tetapi umumnya pertumbuhannya masih kalah pesat jika dibandingkan dengan bagian permukaan tanah.
      Bentuk ujungnya seringkali meruncing, hingga lebih mudah untuk menembus tanah.
Secara umum, ada dua jenis akar yaitu:
1)      Akar serabut. Akar ini umumnya terdapat pada tumbuhan monokotil. Walaupun terkadang, tumbuhan dikotil juga memilikinya (dengan catatan, tumbuhan dikotil tersebut dikembangbiakkan dengan cara cangkok, atau  stek). Fungsi utama akar serabut adalah untuk memperkokoh berdirinya tumbuhan.      
2)      Akar tunggang. Akar ini umumnya terdapat pada tumbuhan dikotil. Fungsi utamanya adalah untuk menyimpan makanan. 

2.      Batang
Struktur anatomi dari batang adalah:
    Epidermis
    Korteks
    Endodermis
    Silinder pusat/ Stele
Pada umumnya batang mempunyai sifat-sifat berikut :
    Umumnya berbentuk panjang bulat seperti silinder atau dapat pula mempunyai bentuk lain, akan tetapi selalu bersifat aktinomorf.
    Terdiri atas ruas-ruas yang masing-masing dibatasi oleh buku-buku dan pada buku-buku inilah terdapat daun.
     Biasanya tumbuh ke atas menuju cahaya atau matahari (bersifat fototrop atau heliotrop)
    Selalu bertambah panjang di ujungnya, oleh sebab itu sering dikatakan, bahwa batang mempunyai pertumbuhan yang tidak terbatas.
     Mengadakan percabangan dan selama hidupnya tumbuhan, tidak digugurkan, kecuali kadang-kadang cabang atau ranting yang kecil.
    Umumnya tidak berwarna hijau, kecuali tumbuhan yang umurnya pendek, misalnya rumput dan waktu batang masih muda.
3.      Daun
Merupakan bagian tumbuhan yg biasanya berbentuk lembaran pipih, hijau, dan berfungsi sebagai tmpat pembuatan makanan bagi tumbuhan melalui proses fotosintesis.
Warna hijau pada daun berasal dari kandungan klorofil pada daun. Klorofil adalah senyawa pigmen yang berperan dalam menyeleksi panjang gelombang cahaya yang energinya diambil dalam fotosintesis. Sebenarnya daun juga  karoten (berwarna jingga), memiliki pigmen lain, misalnya:   xantofil (berwarna kuning), antosianin (berwarna merah, biru, atau   ungu, tergantung derajat keasaman).
Fungsi daun:
    Tempat terjadinya fotosintesis.
    Sebagai organ pernapasan.
    Tempat terjadinya transpirasi.
    Tempat terjadinya gutasi.
    Alat perkembangbiakkan vegetatif.
Anatomi Daun
    Epidermis terbagi atas epidermis atas dan epidermis bawah. Epidermis berfungsi melindungi jaringan di bawahnya.
    Jaringan palisade atau jaringan tiang adalah jaringan yang berfungsi sebagai tempat terjadinya fotosintesis
    Jaringan spons atau jaringan bunga karang yang berongga. Jaringan ini berfungsi sebagai tempat menyimpan cadangan makanan.
    Berkas pembuluh angkut yang terdiri dari xilem atau pembuluh kayu dan floem atau pembuluh tapis. Xilem berfungsi untuk mengangkut air dan garam-garaman yang diserap akar dari dalam tanah ke daun (untuk digunakan sebagai bahan fotosintesis). Sedangkan floem berfungsi untuk mengangkut hasil fotosintesis ke seluruh tubuh tumbuhan.
    Stoma (jamak: stomata) berfungsi sebagai organ respirasi.

4.      Bunga
Merupakan alat reproduksi pada angiospermae. Bunga atau kembang adalah struktur reproduksi seksual pada tumbuhan berbunga (divisio Magnoliophyta atau Angiospermae, "tumbuhan berbiji tertutup"). Pada bunga terdapat organ reproduksi (benang sari dan putik)
Fungsi bunga ; Fungsi biologi bunga adalah sebagai wadah menyatunya gamet jantan (mikrospora) dan betina (makrospora) untuk menghasilkan biji. Proses dimulai dengan penyerbukan, yang diikuti dengan pembuahan, dan berlanjut dengan pembentukan biji.

Bagian-bagian bunga sempurna.
1)      Bunga sempurna,
2)      Kepala putik (stigma),
3)      Tangkai putik (stilus),
4)      Tangkai sari (filament, bagian dari benang sari),
5)      Sumbu bunga (axis),
6)      Artikulasi,
7)      Tangkai bunga (pedicel),
8)      Kelenjar nektar,
9)      Benang sari (stamen),
10)  Bakal buah (ovum),
11)  Bakal biji (ovulum),
12)  Serbuk sari (pollen),
13)  Kepala sari (anther),
14)  Perhiasan bunga (periantheum),
15)  Mahkota bunga (corolla),
16)  Kelopak bunga (calyx)
Empat bagian utama bunga (dari luar ke dalam) adalah sebagai berikut:
    Kelopak bunga atau calyx;
    Mahkota bunga atau corolla yang biasanya tipis dan dapat berwarna-warni untuk memikat serangga yang membantu proses penyerbukan;
    Alat kelamin jantan atau androecium (dari bahasa Yunani andros oikia: rumah pria) berupa benang sari;
    Alat kelamin betina atau gynoecium (dari bahasa Yunani gynaikos oikia: "rumah wanita") berupa putik.
5.      Biji
Biji (bahasa Latin:semen) adalah bakal biji (ovulum) dari tumbuhan berbunga yang telah masak. Biji dapat terlindung oleh organ lain (buah, pada Angiospermae atau Magnoliophyta) atau tidak (pada Gymnospermae). Dari sudut pandang evolusi, biji merupakan embrio atau tumbuhan kecil yang termodifikasi sehingga dapat bertahan lebih lama pada kondisi kurang sesuai untuk pertumbuhan.


6.      Buah
Buah merupakan organ pada tumbuhan berbunga yang merupakan modifikasi lanjutan bakal buah (ovarium). Buah biasanya membungkus dan melindungi biji. Buah pada tumbuhan umumnya dibedakan dalam dua golongan, yaitu:

    Buah Semu atau buah tertutup, yaitu jika buah itu terbentuk dari  bakal buah beserta bagian2 lain pada bunga itu, yang malahan menjadi bagian utama buah ini, sedang buah yang sesungguhnya kadang tersembunyi.
E    Buah sungguh atau buah telanjang, yang melulu terjadi dari bakal buah, dan jika ada bagian bunga lainnya yg masih tanggal, bagian ini tidak merupakan bagian buah yg berarti.





C.    Fisiologi Tumbuhan
            Fisiologi tumbuhan adalah cabang botani yang mempelajari bekerjanya sistem kehidupan di dalam tumbuhan dan tanggapan terhadap pengaruh lingkungan sekitarnya. Seperti juga fisiologi hewan, fisiologi tumbuhan menggabungkan aspek fisika, kimiawi, dan biologi. Dari fisiologi tumbuhan ini lahirlah cabang-cabang campuran biologi, seperti biokimia dan biofisika. Fisiologi juga sangat mempengaruhi perkembangan genetika.
Objek kajian dalam fisiologi tumbuhan adalah fisika sel dan biofisika organ, fotosintesis, transportasi hara dan hasil metabolisme, regulasi pertumbuhan dan perkembangan, dan mekanisme respons terhadap rangsangan lingkungan.
Fisiologi tumbuhan diterapkan dalam pertanian untuk meningkatkan nilai produk hasil bumi. Beberapa contoh hasil kajian fisiologi yang diterapkan di pertanian adalah teknologi pemberian pupuk kimia untuk meningkatkan hasil dan penggunaan zat pengatur tumbuh untuk merangsang keserempakan pembungaan. Hasil penelitian di bidang fisiologi juga dapat dipakai untuk mendukung program pemeuliaan tanaman, misalnya dalam merakit kultivar yang tahan kekeringan.
D.    BATASAN REGNUM PLANTAE
Tumbuhan (Plantae) digolongkan ke dalam kingdom tersendiri, yaitu kingdom Plantae. Penggunaan istilah regnum untuk dunia tumbuhan lebih umum digunakan dibandingkan istilah kingdom. Di alam ini terdapat lebih dari 300.000 jenis tumbuh-tumbuhan. Bermacam tumbuhan tersebut dapat diklasifikasikan menjadi sejumlah divisi. Divisi dibagi lagi pada tingkatan yang lebih rendah meliputi kelas, bangsa, suku, marga, dan jenis. Masing-masing diberi nama sesuai dengan Kode International Tata Nama Tumbuhan yang dapat dijadikan sebagai sarana referensi dan indikasi untuk kategori nama takson yang sesuai.
Pada klasifikasi makhluk hidup dalam lima kingdom, makhluk hidup yang termasuk dalam kingdom Plantae adalah tumbuhan lumut (Briophyta), tumbuhan paku (Pteridophyta), dan tumbuhan biji (Spermatophyta). Berdasarkan perbedaan dan persamaan morfologisnya, tumbuhan terbagi menjadi dua kelompok besar, yaitu kelompok tumbuhan tidak berpembuluh (Non Tracheophyta / Atracheophyta) dan kelompok tumbuhan yang berpembuluh (Tracheophyta). Pembuluh ini berfungsi untuk mengalirkan sari-sari makanan ke seluruh tubuh.
Ciri yang segera mudah dikenali pada tumbuhan adalah warna hijau yang dominan akibat kandungan pigmen klorofil yang berperan vital dalam proses penangkapan energi melalui fotosintesis. Dengan demikian, tumbuhan secara umum bersifat autotrof. Beberapa perkecualian, seperti pada sejumlah tumbuhan parasit, merupakan akibat adaptasi terhadap cara hidup dan lingkungan yang unik. Karena sifatnya yang autotrof, tumbuhan selalu menempati posisi pertama dalam rantai aliran energi melalui organisme hidup (rantai makanan).
Tumbuhan bersifat stasioner atau tidak bisa berpindah atas kehendak sendiri, meskipun beberapa alga hijau bersifat motil (mampu berpindah) karena memiliki flagelum. Akibat sifatnya yang pasif ini tumbuhan harus beradaptasi secara fisik atas perubahan lingkungan dan gangguan yang diterimanya. Variasi morfologi tumbuhan jauh lebih besar daripada anggota kerajaan lainnya. Selain itu, tumbuhan menghasilkan banyak sekali metabolit sekunder sebagai mekanisme pertahanan hidup atas perubahan lingkungan atau serangan pengganggu. Reproduksi juga terpengaruh oleh sifat ini.
Menurut Campbell (1998: 550), anggota Plantae dapat diklasifikasikan ke dalam 12 divisio, yaitu:
1. Tumbuhan tidak berpembuluh (Briophyta)
a.       Hepatophyta
b.      Briophyta
c.       Anthocerophyta
2. Tumbuhan berpembuluh (pteridophyta dan Spermatophyta)
a.       Psilophyta                                                            
b.      Lycophyta                                                           
c.       Equisetophyta (Sphenophyta)                               
d.      Pterophyta                                                           
e.       Pinophyta (Coniferophyta)
f.       Cycadophyta
g.      Ginkgophyta
h.      Gnetophyta
i.        Anthophyta

Ciri organisme yang termasuk kingdom plantae:
1)      Eukariotik multiseluler
2)      Mempunyai dinding sel yang tersusun atas selulosa
3)      Memiliki klorofil, sehingga mampu melakukan fotosintesis (autotrof)
Anggota kingdom plantae
1)      Divisio Bryophyta (Lumut)
2)      Divisio Pterydophyta (paku)
3)      Divisio Spermatophyta (tumbuhan berbiji)

Kingdom plantae meliputi kurang lebih 500.000 species. Dasar pengelompokkan tersebut adalah:
1)      Struktur organ tubuh
2)      Keberadaan fasis (jaringan pengangkut)
3)      Tipe silinder pusat (stele)
4)      Kedudukan, bentuk, ukuran dan pertulangan daun
5)      Struktur alat reproduksi dan cara reproduksi









E.     SISTEMATIKA KLASIFIKASI KLASIK DAN MODERN
Sejarah perkembangan Sistematika tumbuhan secara garis besar dapat dibagi dua, yaitu:
1.      Sistematika Klasifikasi Klasik
Sistem klasifikasi klasik hanya berdasarkan struktur morfologi dari organ vegetatif dan generatif. Orang yang pertama kali membuat klasifikasi tumbuhan adalah Carolus Linnaeus. Beliau membuat deskripsi dan klasifikasi tumbuhan terutama yang berkhasiat obat sebanyak 7300 species dan dibukukan dalam buku ‘‘Species Plantarum’’ yang diterbitkan pada tahun 1753.
2.      Sistematika Klasifikasi Modern
Sistem Klasifikasi modern disebut juga sistem klasifikasi berdasarkan filogeni. Sistem klasifikasi ini dibuat selain berdasarkan data struktur morfologi dan juga berdasarkan data struktur DNA kloroplas dari setiap tumbuhan.


















BAB III
KESIMPULAN
E Morfologi tumbuhan adalah ilmu yang mengkaji berbagai organ tumbuhan, baik bagian-bagian, bentuk maupun fungsinya.
E Fisiologi tumbuhan adalah cabang botani yang mempelajari bekerjanya sistem kehidupan di dalam tumbuhan dan tanggapan terhadap pengaruh lingkungan sekitarnya.
E Hampir semua anggota tumbuhan bersifat autotrof, dan mendapatkan energi langsung dari cahaya matahari melalui proses fotosintesis. Karena warna hijau amat dominan pada anggota kerajaan ini, nama lain yang dipakai adalah Viridiplantae ("tetumbuhan hijau"). Nama lainnya adalah Metaphyta.Tumbuhan (Plantae) digolongkan ke dalam kingdom tersendiri, yaitu kingdom Plantae. Penggunaan istilah regnum untuk dunia tumbuhan lebih umum digunakan dibandingkan istilah kingdom. Pada klasifikasi makhluk hidup dalam lima kingdom, makhluk hidup yang termasuk dalam kingdom Plantae adalah tumbuhan lumut (Briophyta), tumbuhan paku (Pteridophyta), dan tumbuhan biji (Spermatophyta).















DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Morfologi_tumbuhan diakses pada 27 September 2013.
http://id.wikipedia.org/wiki/Anatomi_tumbuhan diakses pada 27 September 2013.
http://id.wikipedia.org/wiki/Fisiologi_tumbuhan diakses pada 27 September 2013.
Dra. Hayati, M.Farm. 2010. Diktat Kuliah Morfologi Anatomi Fisiologi Tumbuhan. 


Untuk lebih jelasnya file ini dapat di download disini

No comments:

Post a Comment